Share

Rusia Blokir 25 Juta Ton Jagung dan Gandum, Sebabkan Krisis Pangan Global

Tim Okezone, Okezone · Kamis 30 Juni 2022 08:20 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 30 18 2620783 rusia-blokir-25-juta-ton-jagung-dan-gandum-sebabkan-krisis-pangan-global-KA7VKA1gYy.jpg Rusia blokir 25 juta ton jagung dan gandum/VOA Indonesia

JAKARTA - Hingga invasi Rusia pada bulan Februari, Ukraina adalah salah pengekspor biji-bijian dan minyak nabati terbesar di dunia.

Mengekspor biji-bijian untuk memenuhi kebutuhan 400 juta orang di seluruh dunia.

 BACA JUGA:Ketika Jokowi dan Istri Kunjungi Pasien Korban Perang Ukraina-Rusia

Sebelum invasi, Ukraina sendiri menyumbang 12% gandum global, 12% jelai global, 18% jagung global, dan hampir 50% ekspor minyak bunga matahari global.

Memang, sekitar seperempat kebutuhan biji-bijian Indonesia dipenuhi oleh Ukraina. Karena perang, harga biji-bijian utama melambung tinggi; menciptakan salah satu kenaikan paling dramatis dalam harga pangan dan energi dalam sejarah baru-baru ini.

Blokade Rusia yang disengaja atas pelabuhan Ukraina, pemboman infrastruktur Ukraina dan pertanian Ukraina menyebabkan petani Ukraina tidak dapat memasok dunia dengan makanan.

Baca Juga: Peringati Hari Lahir Pancasila, Pengawas KKP Lakukan Upacara Bawah Laut

Perang Putin tidak hanya mengganggu ekspor Ukraina; melalui tindakannya Putin dengan sengaja menyebabkan kurangnya persediaan (pangan) dan secara efektif menggunakan persediaan makanan ini sebagai sebuah senjata yang berisiko menimbulkan kelaparan dan krisis pangan bagi jutaan orang.

25 juta ton jagung dan gandum, setara dengan konsumsi tahunan seluruh negara berkembang tidak dapat diekspor karena blokade Putin.

Akibatnya, hampir 570 ribu orang di seluruh dunia diperkirakan akan menghadapi kondisi mirip kelaparan.

Program Pangan Dunia memperkirakan bahwa jika blokade Rusia berlanjut, 47 juta lebih orang di seluruh dunia bisa mengalami kelaparan yang menyakitkan tahun ini, sehingga totalnya mencapai 323 juta pada akhir tahun.

Ini adalah konsekuensi dari agresi Rusia, yang dampaknya berakibat pada mereka yang termiskin dan semakin sulit di dunia.

Laporan terbaru dari Global Crisis Response Group Sekjen PBB memperingatkan bahwa perang Rusia di Ukraina dapat menyebabkan krisis sosial dan ekonomi di seluruh dunia.

Perang mengancam timbulnya "gelombang kelaparan dan kemiskinan yang belum pernah terjadi sebelumnya” dan menyebabkan disrupsi sosial dan ekonomi pasca perang.

Sebuah 'Kejahatan Terhadap Kemanusiaan' adalah ketika suatu tindakan sengaja dilakukan oleh negara yang sengaja ditargetkan untuk melukai atau membunuh warga sipil, dan merupakan salah satu kejahatan paling serius dalam hukum internasional.

Siapa yang bisa berargumen bahwa blokade ini tidak disengaja? Siapa yang bisa berargumen bahwa serangan ini tidak sengaja ditargetkan untuk melukai warga sipil?

Makanan adalah kebutuhan dan tidak boleh digunakan sebagai senjata.

PBB telah memperingatkan bahwa pengepungan maritim Rusia yang sembrono, yang sekarang memasuki bulan kelima, mengancam “malapetaka di atas bencana.”

Putin akan bertanggung jawab atas semua penderitaan yang dialami jika dia tidak menghentikan blokade sekarang dan membiarkan Ukraina mengekspor biji-bijian mereka.

Komentar publik Rusia sendiri mengakui bahwa mereka mencoba untuk meminta tebusan dari dunia.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Andrei Rudenko, seperti dikutip oleh kantor berita Interfax mengatakan bahwa "penyelesaian masalah pangan akan membutuhkan pencabutan sanksi yang dikenakan pada ekspor Rusia dan transaksi keuangan."

Putin dilaporkan mengatakan bahwa Rusia "siap untuk membuat kontribusi yang signifikan untuk mengatasi krisis pangan melalui ekspor biji-bijian dan pupuk, asalkan pembatasan bermotif politik dari Barat dicabut.”

Tetapi Putin tidak dapat dibiarkan menahan pasokan makanan dunia sebagai konsekuensi dari invasinya. Putin harus meringankan krisis pangan global dengan segera mengakhiri perangnya di Ukraina dan memungkinkan Ukraina mengekspor gandumnya.

Sanksi Inggris dan Barat tidak menghalangi ekspor biji-bijian. Sanksi yang dikenakan pada Rusia karena invasi mereka bukanlah penyebab kerawanan pangan dan harga, tidak ada sanksi G7 yang menargetkan ekspor makanan dan pupuk Rusia ke negara ketiga atau negara berkembang, dan Rusia mengekspor biji-bijian dalam jumlah yang sama banyaknya seperti tahun-tahun sebelumnya.

Perang pilihan Putin telah membawa tantangan makanan dan komoditas ini ke dunia.

Kehancuran infrastruktur Ukraina oleh Rusia, kerusakan lahan pertanian, dan blokade pelabuhan laut secara langsung mencegah makanan mencapai pasar global; bukan sanksi.

Setiap efek atau dampak sekunder yang lebih luas dari sanksi minimal dalam kaitannya dengan guncangan harga dan pasokan yang jauh lebih besar yang disebabkan langsung oleh keputusan ilegal dan tidak beralasan Putin untuk menyerang negara berdaulat.

Duta Besar Inggris untuk Indonesia dan Timor Leste Owen Jenkins mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Presiden RI Jokowi Widodo dan berharap kunjungan internasional Presiden Jokowi dalam rangka misi perdamaian membuahkan kesuksesan.

“Hampir empat bulan berlalu sejak Putin meluncurkan perang ilegal yang tidak beralasan ini, memaksa orang-orang yang tidak bersalah di Ukraina untuk menderita, melawan, melarikan diri dan mati.

Ribuan orang sudah menderita kelaparan. Jutaan lainnya juga telah terancam kelaparan.

Putin dan pemerintah Rusia sendiri yang bertanggung jawab atas penderitaan, serta dampak global dari invasi tersebut.

Semuanya ada di mereka untuk mengakhiri pertumpahan darah ini. Jelas bahwa Putin tidak bisa menang.

Dia tidak bisa menghancurkan atau menaklukkan Ukraina. Masyarakat Ukraina telah berubah selamanya.

Bahwa sebelumnya banyak yang berbicara bahasa Rusia dan merasa Rusia adalah saudara bangsa; sekarang Ukraina melihat Rusia sebagai kediktatoran yang korup dan brutal, yang dikendalikan hanya melalui ketakutan dan korupsi.

Perang telah melihat agresi Rusia bertemu dengan kekuatan Ukraina. Tujuan Inggris tetap jelas: mendukung Ukraina dan memastikan Ukraina berhasil, sehingga perang agresif dihukum bukan dihargai.

Kami tidak akan pernah lelah mempertahankan prinsip-prinsip kedaulatan nasional dan integritas wilayah.

Prinsip-prinsip ini harus ditegakkan di seluruh dunia, termasuk melalui G20, karena prinsip-prinsip tersebut menopang semua perdamaian dan keamanan yang kita nikmati."

Komunitas internasional bekerja keras untuk membatasi kerusakan akibat tindakan Putin.

Inggris dan mitranya memberikan $ 170 miliar untuk mendukung negara-negara yang menghadapi kesulitan ekonomi sebagai akibat dari invasi Rusia ke Ukraina, komitmen Bank Dunia terbesar yang pernah ada untuk negara-negara berpenghasilan rendah.

Bank sejak itu mengumumkan bahwa $30bn dari ini akan berkomitmen untuk membantu mengatasi kerawanan pangan.

Inggris terus mendukung negara-negara yang rentan terhadap guncangan ekonomi:

• Tingkat pendanaan kemanusiaan Inggris mencapai £3 miliar selama tiga tahun ke depan; dan dukungan kami termasuk £49 juta dalam bantuan kemanusiaan darurat untuk Horn of Africa, £88 juta untuk Yaman dan £286 juta untuk Afghanistan.

• Inggris adalah donor kemanusiaan bilateral terbesar ketiga di Afrika – menghabiskan setidaknya £350 juta untuk bantuan kemanusiaan pada tahun 2021. Ini merupakan tambahan dari kontribusi utama kami untuk Dana Tanggap Darurat Pusat PBB.

• Inggris memainkan perannya melalui Kemitraan Investasi Inggris kami. British International Investment, Lembaga Keuangan Pembangunan kami, mendukung sektor pangan dan pertanian melalui portofolio $560 juta yang akan terus berkembang.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini