Share

Zelensky Kecam Serangan Rudal Rusia yang Tewaskan 21 Orang: Tindakan Teror yang Disengaja

Natalia Bulan, Okezone · Sabtu 02 Juli 2022 13:08 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 02 18 2622315 zelensky-kecam-serangan-rudal-rusia-yang-tewaskan-21-orang-tindakan-teror-yang-disengaja-xSVdq4okH0.jpg Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky/Reuters

UKRAINA - Rusia meratakan bagian dari sebuah gedung apartemen penduduk sementara pada Jumat waktu setempat dalam serangan rudal di dekat pelabuhan Odesa, Ukraina, hari Jumat.

Dikutip dari Reuters, menurut pihak berwenang serangan tersebut menewaskan sedikitnya 21 orang, beberapa jam setelah pasukan Rusia meninggalkan pos terdepan di Laut Hitam.

Penduduk di desa peristirahatan Serhiivka membantu para pekerja memunguti puing-puing blok apartemen sembilan lantai, yang sebagiannya telah hancur dalam pemogokan pagi hari.

Dinding dan jendela dari blok apartemen 14 lantai yang berdekatan rusak oleh gelombang ledakan. Kamp liburan terdekat juga terkena.

"Kami datang ke lokasi, menilai situasi bersama dengan petugas darurat dan penduduk setempat, dan bersama-sama membantu mereka yang selamat. Dan mereka yang sayangnya meninggal. Kami membantu membawa mereka pergi," kata Oleksandr Abramov, yang tinggal di dekatnya dan bergegas ke lokasi ketika dia mendengar ledakan.

Serhiy Bratchuk, juru bicara pemerintah daerah Odesa, mengatakan 21 orang telah dipastikan tewas, termasuk seorang anak laki-laki berusia 12 tahun.

Baca Juga: Salurkan BLT BBM kepada 20,65 Juta KPM, Ini Strategi Pos Indonesia

Di antara korban tewas adalah seorang karyawan Pusat Rehabilitasi Anak-anak yang didirikan oleh tetangga Ukraina, Moldova, di resor itu.

Gubernur regional mengatakan rudal itu ditembakkan dari arah Laut Hitam.

Kremlin membantah menargetkan warga sipil.

"Saya ingin mengingatkan Anda tentang kata-kata presiden bahwa Angkatan Bersenjata Rusia tidak bekerja dengan sasaran sipil," kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

Dalam pidato video malamnya pada hari Jumat, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengecam serangan di apartemen dan situs tepi laut sebagai "Saya tekankan: Ini merupakan tindakan teror Rusia yang disengaja dan memiliki tujuan tertentu dan bukan semacam kesalahan atau serangan rudal yang tidak disengaja,"

Serangan di Serhiivka terjadi tak lama setelah Rusia menarik pasukannya dar Snake Island, singkapan strategis penting sekitar 140 km (85 mil) tenggara Odesa yang direbut pada hari pertama perang.

Kepala Staf Umum Ukraina Valeriy Zaluzhny menuduh Rusia gagal mematuhi pernyataannya bahwa mereka telah meninggalkan Pulau Ular sebagai "isyarat niat baik".

Di saluran Telegramnya, Zaluzhny mengatakan dua pesawat tempur Rusia telah lepas landas dari sebuah pangkalan di Krimea dan membom sasaran di pulau itu pada Jumat malam.

Dia mengunggah video tentang apa yang dia katakan adalah serangan itu. Reuters tidak memiliki cara untuk mengkonfirmasi video atau tindakan Rusia. Tidak ada komentar langsung dari Rusia.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini