Share

Di Tengah Ketegangan dengan AS, Presiden China Xi Jinping Akan Kunjungi Arab Saudi

Susi Susanti, Okezone · Selasa 06 Desember 2022 13:11 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 06 18 2721529 di-tengah-ketegangan-dengan-as-presiden-china-xi-jinping-akan-kunjungi-arab-saudi-N9paXDmxAN.jpg Presiden China Xi Jinping akan mengunjungi Arab Saudi (Foto: Reuters)

CHINA - Presiden China Xi Jinping dijadwalkan tiba di Arab Saudi pada Kamis (8/12/2022) waktu setempat untuk kunjungan kenegaraan selama dua hari di tengah ketegangan tinggi antara Amerika Serikat (AS) dan kedua negara.

Menurut sumber yang mengetahui perjalanan tersebut yakni sumber diplomatik Arab dan dua pejabat senior Arab, perjalanan Xi ke Riyadh akan mencakup KTT China-Arab dan konferensi China-GCC.

Setidaknya 14 kepala negara Arab diharapkan menghadiri KTT China-Arab, menurut sumber diplomatik Arab yang menggambarkan perjalanan itu sebagai "tonggak sejarah" untuk hubungan Arab-China.

Baca juga: Intel AS: China Kukuh Tolak Vaksin Barat Meski Ada Ancaman Protes Covid Kian Memanas

Sumber berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

 Baca juga: Presiden China Xi Jinping Angkat Bicara, Akui Kemarahan Warga Akibat Kebijakan Ketat Covid yang Memicu Protes Hebat

Desas-desus tentang kunjungan presiden China ke sekutu terbesar AS di Timur Tengah telah beredar selama berbulan-bulan, tetapi belum dikonfirmasi oleh pemerintah Arab Saudi dan China.

Beijing belum membuat pengumuman resmi bahwa Xi akan mengunjungi Arab Saudi. CNN menghubungi Kementerian Luar Negeri China untuk mengonfirmasi namun belum dijawab.

Pekan lalu, pemerintah Saudi mengirimkan formulir pendaftaran kepada wartawan untuk meliput KTT, tanpa mengonfirmasi tanggal pastinya. Pemerintah Saudi menolak untuk menanggapi permintaan CNN untuk informasi tentang kunjungan Xi dan KTT yang direncanakan.

Baca Juga: Aksi Nyata 50 Tahun Hidupkan Inspirasi, Indomie Fasilitasi Perbaikan Sekolah untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

Laporan kunjungan yang telah lama ditunggu-tunggu ini muncul dengan latar belakang sejumlah ketidaksepakatan yang dipendam oleh AS terhadap Beijing dan Riyadh, yang membuat Washington kecewa hanya memperkuat hubungan dalam beberapa tahun terakhir.

AS dan Arab Saudi masih terlibat dalam pertikaian panas mengenai produksi minyak. Ketegangan ini memuncak pada Oktober lalu dalam retorika yang kuat dan saling tuduh ketika kartel minyak pimpinan Saudi OPEC+ memangkas produksi sebesar dua juta barel per hari dalam upaya untuk “menstabilkan” harga. Keputusan itu diambil meskipun kampanye keras AS menentangnya.

Sebagai sekutu kuat AS selama delapan dekade, Arab Saudi menjadi getir atas apa yang dirasakannya sebagai kehadiran keamanan AS yang memudar di wilayah tersebut, terutama di tengah meningkatnya ancaman dari Iran dan proksi bersenjata Yamannya.

Raksasa ekonomi di timur, China telah berselisih dengan AS atas Taiwan, yang telah berulang kali dijanjikan oleh Presiden AS Joe Biden untuk dilindungi jika China menyerang. Topik pelik itu telah memperburuk hubungan genting antara Washington dan Beijing, yang sudah bersaing untuk mendapatkan pengaruh di Timur Tengah yang bergejolak.

Ketika sekutu Amerika di Teluk Arab menuduh Washington tertinggal dalam jaminan keamanannya di kawasan itu, China telah memperkuat hubungannya dengan monarki Teluk, serta dengan musuh AS, Iran dan Rusia.

Baik China dan Arab Saudi juga telah mengambil sikap berbeda terhadap Barat sehubungan dengan perang Ukraina. Keduanya telah menahan diri untuk tidak mendukung sanksi terhadap Rusia, dan Riyadh telah berulang kali menyatakan bahwa Moskow adalah mitra penghasil energi utama yang harus dikonsultasikan mengenai keputusan OPEC+. Menyusul pemotongan minyak besar-besaran bulan lalu, beberapa pejabat AS menuduh Arab Saudi berpihak pada Rusia dan membantu Presiden Vladimir Putin dalam perangnya di Ukraina.

Pejabat Saudi membantah mempersenjatai minyak atau berpihak pada Rusia.

Biden mengatakan pada Oktober lalu bahwa AS harus "memikirkan kembali" hubungannya dengan Arab Saudi, yang tampaknya coba diperbaiki oleh Presiden dalam kunjungan ke Riyadh pada Juli lalu. Setelah bersumpah untuk mengubah kerajaan menjadi "paria" dan mengutuk putra mahkota dan penguasa de factor Mohammed bin Salman atas pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi, Biden terbang ke Riyadh di tengah kekurangan minyak global dan menyapa bin Salman dengan kepalan tangan yang membuat berita utama global.

Namun, kunjungan yang sangat dingin itu tidak menghasilkan peningkatan produksi minyak dan hanya memperparah ketegangan.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini